Archive for March 2014

Sumatra Barat, dari laut hingga ke gunung



Lama juga gak nge-post blog inii... maklum calon bankir sibuk heehee.
Nge-review post-an gue yang kemarin (yang ini loh) tentang begitu eksotisnya sumatera barat dengan pesisir pantainya *loh... gini ni cara gue ngehibur diri T_T karena dapet penempatan kerja di Padang. Eh.. tpi bener loh, sumbar itu keren banget dengan wisata alamnya yang ada pantai, gunung, lembah dan danau…. apa coba yang gak ada?? Cuma mall dan 21/XXI yang gk ada K hebat gk :’(
Sekali lagi Sumatera barat itu hebattt buat lu refreshing dan wisata alam. Wisata yaaa wisata bukan penempaten kerjaa T_T.
Kali ini gue mau ngpost ttng perjalanan gue (dan rekan” kerja) ke payakumbuh buat ngehadiri acara baralek (baca: nikahan) temen sekantor gue. Sekalian singgah sana singgah sini mumpung ada driver gratisan dri kantor, hihihiii dan sekalian menikmati pemandangan pegunungan daerah sumatera barat.
Pergi pagi, pualng malem asik gk tu :D
Gk usah cerita baraleknya, crita perjalanya aja ya, hehee.. ntar gue jadi pengen wkkwkwk. Yang kayak gue bilang tadi dan bakal terus gue ulang, sumbar itu asik wisata alamnya. Di payakumbuh misalnya, nih cerita habis makan di nikahan temen langsung menjelajah.… ada lembah Harau namanya. Keren abis cuyy. Lu serasa balik ke zaman Jurassic park gitu… ya bedanya lu gk akan nemui pakis raksasa atau tyrannosaurus, pterodactyl dan temen-temennya yah.. paling kalo lu beruntung lu bakal jumpa fossil ta*k nya doang hahaa. Nah, disini kita jalan diantara lembah dibawah tebing – tebing batu yang tingkat kecuramannya tu mencapai 90 degrees dengan ketinggian mencapai 100-300 meter kali ya :D diantara tebing – tebing terdapat persawahan hijau yang membuat mata nyamannn banget. Buat masuk kesana perorang kena retribusi Rp.5000,-
Nih ada beberapa pics yang sempet gue ambil, lumayan bisa buat koleksi dan pemer ke orang – orang. Wkwkwkwk
perjalanan ke lembah Harau

the wall

What a beautiful wall with a rice farm

Feels like somewhere in jurassic park movie

narsisme

more...
keyen kann.. hheheee
Habis dari lembah Harau kita mau balik ke Padang, tapi balik doang? Rugi dong singgah dulu dibukittinggi. Nah bukittinggi ni dah terkenal banget di Indonesi bahkan dimata dunia , cieile… padahal ini sebenarnya cara gue juga ngehibur diri… T_T secara ya.. karna penempatan gue sebenernya tuh ya dikota ini, karna masih mentoring alias OJT beberapa bulan gue harus di Padang, after that yeaah you know I must be here In this city. My Lovely Bukittinggi :|  ntah sampai beberapa tahun kedepan dan tambah jauh dari kota.
Udahlah, sebaiknya gue menghentikan curhatan gue dan fokus pada 5 nilai budaya dan 11 perilaku utama insan Bank M*ndiri. #eh ngawur lagi -,-
Karena udah mulai sore kita cepet – cepet aja disini. Tempat yang kami tuju adalah Lobang Jepang alias Japanese Tunnel yang berada di pusat kota dan dekat dengan ngarai sianok. Ni tempat unik banget kalo gue rasa ya.ni situs termasuk objek wisata sejarah  Bingung gimana jelasi tempat ini. Yang bisa gue ceritain adalah nuansa horror yang bakal lu rasain didalam, gue SERIUS!! Kalo lu berani jalan sendiri gue acungi jempol dah, bahkan gue rela tranferin pulsa ke mama lu yang lagi ngebutuhin pulsa karna pake nomor baru. Iyaaa serem banget tempatnya, selain jauh kedalam tanah gue bisa ngebayangi bnyak orang mati di tempat ini dan berapa banyak tenaga Romusha yang dipake buat nge-gali terowongan  segede ini. Dan struktur terowongan ini adalah batu gunung yang keras banget
Aroma mistis pun bakal sangat kerasa ditempat ini, bulu anu (baca: kuduk) gue aja ampe merinding… disini lu bakal nemuin ruang- ruan gelap kayak ruang pengintaian, amunisi, dapur dan yang paling serem menurut gue tu penjaranya… srrrrrrrr


pintu masuk lobang jepang

way down... curam dan jauhh

bukittingi kota wisata

inside the tunnel (ammunition room)























Nahh, ini ni gue selipin satu lagi yang harus lu kujungi kalo kebukit tinggi, apalagi kalo gak Jam Gadang, siapa sih yang gak kenal landmark kota ini.  Gadang artinya besar jadi jam ini jam besar, gitu ya.. K kalo kata Wikipedia bhs minang “Jam Gadang adolah namo untuak sabuah manaro jam nan talatak di jantuang kota bukittinggi.”
Jadi ini istilahnya adalah downtown-nya kota bukittinggi dan merupakan zero point kota ini. Orang sering ngumpul disini jadi  kyk alun alun gitu lah. Nah ada hal unik ttng nih jam, gue gk akan ngasi tau lu searching aja sendiri atau datang aja kemari nemenin gue, hhahhaaha


Jam Gadang

Yudhi namanya (jomblo, contact call me :D)

ngarai sianok

ngarai sianok jugak..






















Capekk ia, ngantuk ia.. habis ini kami langsung balik ke padang tapi masih ttp aja singgah di kota padang Panjang buat nyicipi sate Mak Syukur yang selalu rame dan terkenal ituu,,, sayang gue gak ada ambil foto di tempat ini karna batre camera udah Low. Makan malam disate Mak Syukur dan melanjutkan perjalanan ke Padang.. ohhh What a Beautiful day :)
~ the end.

- Copyright © fajarsardi's blog - Designed by Fajar Sardi.