preview

Backpacker Yangon, ke kantor pake sarung.


Setelah agak kesal dikibuli orang yang niatnya pura – pura baik, gue jadi lebih aware. Tapi ya tetep hari ini niatnya cuma mau keliling – keliling Yangon pake kaki alias walking tour.

Rencananya sih cuma keliling sambil liat – liat aktivitas warga Yangon yang hampir gk ada bedanya dengan kegiatan orang Indonesia. Hanya sajaa, orang – orang disini kemana saja dan kapan saja gk bisa lepas yang dari namanya pake sarung dan thanaka. Eh, bukan maksudnya sarungnya dilepas ya. Jadi apa dong?

Naah gini,

Perbedaan yang paling mencolok adalah local people disini rada cuek dengan yang namanya fesyen dan skin ker. Karena fesyen yang paling keren adalah seberapa bagus kain sarung lo dan skin ker yang paling oke adalah thanaka. Emang segitunya?.. Iyaa.. tapi beberapa anak muda millennial sepertinya udah mulai ngikuti mode. But generally YES.

Sebenernya kain sarung yang dimaksud adalah Longyi, kain tradisional khas Burma yang mirip banget sama kain sarung merk gajah jongkok gue. Kalau orang Burma pakai longyi itu udah seperti pakai jeans deh. Mau cowo/cewe tetep pake longyi. Mau kepasar, ke kantor, ke mall ya tetep pakai longyi. Dan kalau gue liat – liat, status social dan tingkat fashion orang disini bisa diliat dari seberapa bagus dan mahal longyi yang lo pakai haha.. bener asli lo.

Longyi itu mirip banget sama sarung. Pernah iseng habis solat, gue tetep pake sarung yag dibawa dari Indonesia. Motifnya kotak – kotak gede dan warnanya kuning. Tapi anehnya, sarung gue diliatin terus sama orang yang lewat hahaha. Rada aneh apa ya karna motifnya gak sama dengan longyi yang mereka pakai. Kalua diinget – inget, semua mata orang liat sarung yang gue pakai sampe akhirny meresa aneh dan lepas sarung (tapi masih ada celana ya :D)

longyi everywhere
kerja pakai longyi dong...
pakai sarung main bole gak harus nunggu 17 agustusan

Longyi ini dipakai oleh semua usia dan gender. jadi kalau jalan - jalan ke Yangngo, Myanmar jangan lupa bawa kain sarung terbaikmu ya :D

City tour Yangon. Hampir kena scam!


Liburan ini agak dadakan sih. karna cuti yang susah akhirnya gue beli tiket setelah cuti di approve.  taukan harga tiket kalau menjelang hari keberangkatan gimanaa. Big thanks to airasia yang selalu bisa diandalkan dikala jiwa pengen travelling itu tiba, tapi kantong pas – pasan. Apalagi pake airasia asean pass bisa super deuper murah deh. Bukan endorse ya. Tp btw kalo airasia mau kasi endorse buat jalan – jalan gratis gue gak nolak ya. #ngaprepmodeON

Yangon, Myanmar!
Ngapain sih kesana?, temen pada selalu nanya gitu. Lihat Rohingya?. Well…
Seriously! Yangon, Myanmar itu gak seperti yang kalian pikirkan. Ok, I’m not talking about Rohingya karna itu berada jauh di Rakhine state, daerah yang penuh konflik di Myanmar. Jelas gue 10000%  gak setuju terhadap perbuatan dan perlakuan terhadap muslim Rohingya.

Ok, seep. Back to the topic.

Karna minim itinerary, hari pertama di yangon, gue lebih memilih untuk walking citytour downtown yangon, karna itu udah pasti pilihan ter“safe” yang bisa gue lakukan. Tujuan pertama dan paling utama walking tour hari ini adalah untuk melihat bagaimana social life penduduk kota yangon. ya paling disekitar sule pagoda aja. Yap. Pagoda lagi pagoda lagi. Sebenernya gue udah agak bosen juga liburan liatnya pagoda terus pagoda terus. tapi yaa gimana lagi namanya juga liburan ya harus dinikmati hehe. Karna gue menginap disekitaran sule pagoda, gak butuh waktu lama untuk berjalan dari hostel ke sule pagoda. ya... paling hanya sekitar 10 menitan aja, jalan santai.

Sule Pagoda sendiri menurut gue merupakan city centre dari yangon. Terletak ditengah – tengah kota, dilalui hampir seluruh bus umum, dan pastinya diketahui oleh semua orang.
Awalnya gue gak tertarik buat masuk kedalam pagoda, tapi karna udah disini akhirnya masuk dengan biaya 4000 Kyat atau sekitar 35rb-an. kirain bisa gratis dengan berpura - pura jadi warga lokal hahaha. Worth it?? Hmmm ngak sih haha.. dimana – mana pagoda isinya sama aja jadi yaa rada menyesal juga.


Inside Sule Pagoda

Sule Pagoda
TERJEBAK!
Setelah berkeliling – keliling didalam pagoda, akhirnya gue memutuskan untuk keluar karena ya emang gak ada lagi yang bisa dilihat. Setelah keluar gue berjalan sekitar 10 menit dan sampailah ketempat kedua yaitu maha bandula park.
Kalau menurut Wikipedia, maha bandula park merupakan taman umum yang terletak di “downtown” yangon. Emang benar, lokasi taman ini ada ditengah – tengah kota. Dikelilingi oleh beberapa bangunan penting seperti sule pagoda dan city hall membuat lokasi taman ini sangat strategis.

Tujuan gue kesini hanya untuk melihat aktivitas warga lokal dan sambil foto – foto seperti biasa. taman ini cukup luas, rumputnya juga dipelihara dengan baik. banyak warga yang sedang leyeh - leyeh atau yang lagi pacaran sambil mesra - mesraan menggunakan sarung. iya sarung! hhaha ntar dibahas lebih lanjut.


Mahabandula Park, downtown Yangon w/ city hall background
Mahabandula park, Red Building Background
beberapa kali gue berkeliling mengitari taman sambil ambil foto sana sini. selagi gue foto dan mendekati tugu maha bandula tiba - tiba seorang pemuda kira - kira berumur 19 tahunan mendekat.
"Hello Sir!". 
awalnya sih gue yakin ini bakal scam atau apapun jenisnya. tapi karna disapa ya gue balas sapa. dari fisiknya, pemuda ini kotor dan dekil (maaf bukan bermaksud menghina). gue masi ingat saat dia ngomong gigi - giginya berwarna coklat kemerahan yang kemungkinan besar dia aktif mengunyah sirih. "yes, Hello" balas gue sambil tidak terlalu tertarik.

pemuda ini memperkenalkan diri, gue lupa namanya. menurut ceritanya dia berasal dari desa yang entah dimana. dia menanyakan asal gue apakah dari Malaysia dan gue bilang tentu dari Indonesia. kemudian dia melanjutkan pembahasan dengan basa basi busuknya dan menariknya dia mengaku  sebagai seorang muslim. Interesting! tentu saja gue jadi curious.
awalnya sih dia hanya ingin bercerita dan menemani gue untuk berkeliling, alasannya untuk memperlancar bahasa inggrisnya, it's ok gue kasi kesempatan dan tetap aware dong ya. sambil jalan dia menjelaskan apa itu maha bandula park dengan aksen english yang sedikit banyak sangat membingungkan. namun, dia sih ngakunya bisa sedikit bahasa prancis, jerman dan.. yahh kalau cuma bilang bonjour, merci aja gue juga bisa haha.

sebenarnya gue penasaran karna dia mengaku sebagai seorang muslim dan gue pengen dengar cerita gimana sebenarnya pemerintah Myanmar mempelakukan mulim disini. dan.... ceritanya mulai ngalur ngidul. ok! fixed ini gak bisa diteruskan. namun dia tetep ngintilin gue kemana kaki melangkah. pembicaraan dan hal yang paling aneh yang pernah gue denger dari pemuda ini adalah seperti ini.
awalnya dia menanyakan kenapa gue gak pakai longyi. longyi merupakan sarung khas myanmar. menurutnya, jika gue gak pakai longyi dan dilihat oleh petugas sini gue akan ditangkap karna bukan orang Myanmar apalagi gue adalah seorang muslim. bahkan beberapa orang muslim "dibunuh" karna ketahuan tidak mengikuti budaya pakai longyi. karena longyi merupakan identitas mereka. dan pada akhirnya dia mengantarkan gue untuk melihat beberapa penjual longyi.

gue sadar ini adalah trick untuk melakukan scam ke gue. pastinya setelah ini ntar gue diantar ke penjual longyi, kemudian harganya gak masuk akal dan gue dipaksa untuk beli. dan benar sekali.... gue masih pura - pura bego dan nanya berapa harga longyi tersebut. tentu saja gue tidak terkejut dengan harga yang ditawarkan. berapa? 80.000 Kyat dengan alasan bahan ini adalah bahan terbaik. ok gue muak, cukup sudah. haha

"I need to go now, thank you."

tapi pemuda ini terus ngekorin gue. wah gak bener ni... (mulai rada cemas, haha).
akhirnya gue berhenti. "why are you following me?". dan katanya gue harus bayar karena udah pake jasa guide dia. oh, noooo. kena peres nih gue (dalam hati). gue tetep bilang ngak mau bayar namun dia tetap ngekor. akhirnya gue berhenti lagi dan kasi uang 50kyat (Rp . 5rb). "stop following me, or I call police" sambil kasi duit. dia tetap menggerutu namun akhirnya pergi juga.

lesson learn.

informasi yang gue dapat selama ini bahwa Yangon adalah kota yang sangat bersahabat. low crime, dan orangnya juga helpfull. seperti saat gue mau balik ke bandara dan kebingungan naik bus akhirnya dibantu oleh warga lokal untuk menemukan bus yang tepat. jadi, bagaimanapun tetaplah waspada jika pergi travelling ya backpackers. low crime, doesn't mean no crime.

Wisata pulau Bintangur ( Bintangur, Bintangor, Bintanguar. The hidden paradise)

👨Jarr... besok ke pulau yuk?
👦haaa? pulau? pulau apa?
👨Bintangur!

Nah, udah pernah baca tulisan singkat gue tentang wisata 3 pulau di padang? kali ini tema-nya agak sama sih. sama - sama masih ada kaitannya dengan pulau - pulau yang ada di Padang. tapi kali ini gue akan pergi kesalah satu pulau yang anti-mainstream. loh kok gitu?
iya. sekarang ini pemerintah sumbar emang lagi gencar - gencarnya memprosikan pariwisatanya. nah salah satunya adalah wisata pulau. dulu nih ya, sekitar tahun 2013, kalau lo pengen wisata ke pulau pagang, pamutusan, atau pasumpahan. itu pulau serasa milik sendiri. tapi sejak negara api menyerang, semua itu hanyalah kenangan. weekend dipulau udah kayak ke pasar. nih contohnya: ada satu pulau yang baru dibuka, namanya pulau sirandah yang dikelola oleh swasta. pulaunya bagus dan ada cottage2 nya gitu. cuman ya hampir setiap weekend (sabtu malam khususnya) pulau ini selalu dipenuhi oleh anak2 4L4y. maaf ya bagi yang sering kesana gue bilang alay haha.
kenapa?? karena setiap malam minggu pulau ini adalah sumber POLUSI SUARA. iyaa, coba pikir nih... ada DJ yang gak jelas (sebut aja musik CD dengan pengeras suara) dengan musik Hip Hop nya yang menggelegar sampai kedengaran ke pulau sebelah. haduhh, kalau mau ajeb2, mau party ke diskotik lah ditengah kota ada. ngapain kepulau coba. disini orang mau camping menikmati hembusan angin laut dan duburan  deburan ombak dibawah terangnya bintang - bintang ckckckck.

baiklah back to the laptop yak.

Punya banyak nama: bintangur - bintangor - bintanguar yang artinya mungkin sama aja, tapi gue belum nemu artinya apa hahaa, pulau ini adalah salah satu pulau yang ada dikawasan sungai pisang, perbatasan padang dan pesisir selatan. kalau wilayah administratifnya gue masih ragu, masuk ke padang atau pesisir selatan.
pulau ini sebenarnya bukan pulau wisata, ini adalah private island yang disewa jangka panjang oleh sebuah perusahaan pembudidayaan kerang mutiara asal Jepang. ya selagi lo gak ngeganggu pembudidayaan kerang di sisi lain pulau, lo masih bisa menikmati keindahan pulau ini kok. tapi kalo sengaja pengen nyuri kerang mutiara supaya nemu wanita cantik kaya di film Jinny ohhh Jinny, berarti lo jomblo kayak gue hahaa. nah biar lebih jelas lebih baik gue jelasin per poin ya.

"Lokasinya dimana? dan gimana cara kesana?"
Nah, pulau bintangur ini sebenernya gak jauh - jauh dari pulau2 wisata kok (pagang, pamutusan, pasumpahan, dan sirandah). lebih tepatnya ada dibelakang pulau pagang. dan dari pulau ini kita bisa ngeliat pulai sirandah, pagang, dan pulau marak.
cara yang paling murah dan simple untuk ke pulau ini adalah melalui sungai pisang!. eh, jangan bayangin melalui jalur sungai dengan banyak pohon pisangnya ya haha. sungai pisang ini nama kecamatan kali ya CMIIW. sungai pisang berjarak kurang lebih 30 - 40 menit berkendara dari Kota Padang melalui jalur teluk bayur - bungus.
transportasi menuju ke pulau pisang emang rada susah karna belum ada angkutan umum menuju kesana. nah, alternatifnya bisa naik motor atau kendaraan pribadi atau bisa juga naik grab/gocar.  dulu, akses ke sungai pisang ini parah banget tapi sekarang semua jalan sudah diaspal muluss luss.
Cara lain mungkin bisa sewa kapal dari kampung bungus. tapi gue sih gak rekomendasi ya gais... kenapa?... pertama: jaraknya jauh jadi ongkosnya rada mahal. kenapa mahal? hmmm lo aja LDR biayanya mahal kan? nahh, sama kasusnya!. kedua: disini rata - rata paket wisata pulau dijual dan rata - rata juga wisatawan datang ke bungus daripada sungai pisang. karna lokasinya mainstream pasti harganya juga masinstream.

"Ada paket wisata kesana?"
Sayangnya belum ada :(.
Tapi jangan kecewa pemirsahh. you can do it yourself!! trust me! karna di sungai pisang banyak kok sewa kapal beserta nahkodanya yang siap mengantar ke pulau tujuan. tengah malam sekalipun! karna gue pernah jam setengah 12 malem baru meluncur dari pulau pisang haha.
selain ke pulau bintangur, kapal - kapal di sungai pisang juga selalu ready buat ngantar wisatawan ke pulau - pulau yang lain. kalau butuh CP sewa kapal ke pulau bisa inbox ntar gw kasi kontaknya ya.
untuk biaya kepulau ini tergantung banyaknya orang. semakin banyak maka semakin murah ongkos kepulau. tapi ya inget kapasitas kapal ya... jangan mentang - mentang semakin banyak semakin murah, ehhh semua dijejelin ke kapal... ckckkck. kalau ber 5 mungkin sekitar Rp100rb sampai Rp130rb pp buat ongkos sewa kapal ditambah bonus air galon. murah kann? daripada ambil paket wisata yang nyampe 250rb seharian doang.

"trus, ngapain aja dibintangur?"
Ini dia saatnya gue review gimana pulau bintangur itu... but spoiler dulu yak haha
tampak depan pulau bintangur

Our camp
Tujuan utama gue ke pulau ini emang untuk camping!. dan emang pulau bintangur ini cocok buat lo yang pengen menyendiri ke pulau. sewaktu kesana, pengunjung pulau cuma kami doang. selain itu, pulau ini masih bebas dari polusi cahaya. nahh, bisa dibayangin kan gimana malam disana sewaktu hari cerah. pas gue kesana cuaca emang pas cerah banget.. nget. dan malamnyaa... langit penuh bintang tanpa awan menerangi malam kami cuyy. dan 2x meteor menyapa  kami.
tapi karna pulau ini kurang dikelola dengan baik, masih banyak terlihat sampah yang berserakan. bisa jadi itu sampah kiriman dari laut. buat lo yang pergi camping ke pulau ini.. INGAT INGAT kalau gak bisa membersihkan sampah yang ada di pulau ini, setidaknya lo jangan nambah sampah yaa! bersihkan sampah sehabis selesai camping!. bawa atau bakar sampah ditempat yang disediakan.

milkyway bintangur
Pergi kebintangur itu rasa - rasa pergi ke private island loh wkwkwk. bagi yang suka mancing, pulau ini surganyaa. banyak banget ikan disini. kami juga mencoba buat mancing. 2x strike dan 2x juga joran kami patah wkwkwkwk. note ya kalau kesini bawa joran, reel dan senar yang emng buat macing kelaut. minimal tahan beban 10 kg lah.
selain itu, lo juga bisa snorkeling atau free diving disini. asik dehh pokoknya. kalau malas nyebur kelaut, lo juga masih bisa mengelilingi pulau. bagian belakang pulau ini juga gak kalah cantik. sebelum tengah hari emang lebih enak menjelajah bagian belakang pulau ini karna matahari masih berada disisi timur pulau. bagian belakang ini merupakan spot terbaik untuk menikmati sunset. tapi karna pasang naik, kami gagal deh liat sunset.

bagian belakang pulau bintangur.

bagian belakang pulau bintangur.
Atau bagi yang suka trekking, bisa mencoba mendaki bukit untuk mencapai mercusuar.
Pulau bintangur memiliki satu mercusuar dibagian belakang pulau. akses menuju kesana bisa melalui pinggir pantai menuju ibagan belakang pulau kemudian lo bisa ngikuti anak panah menuju puncak bukit. jalurnya lumaya buat capek hhaa. dengan  elevasi 45⁰ serta jalur yang masih belum terawat. tapi lo harus coba sensasinya wkwkwk. dan view dari atas keren banget cuyy,
tapi yang Acrophobia gak disaranin buat naik wkwkwk
from the top of mercusuar

bintangur's mercusuar
Oke... gimana? masih perlu jelasin lagi apa yang bisa lo lakuin di bintangur? haha. cuss lah coba sendiri.

"Trus, prasarana disana gimana? mck ada?"
untuk air tawar dan mck tersedia kok disini.. tenang aja. tapi ya seadanya. yang penting bisa bilas pake air tawar dan lo boker ada tempatnya wkwkwk. tapi untuk konsumsi air lebih baik bawa dari luar ya.

"Kalau mau camping, apa aja yang dibawa"
kalau nanya apa aja ya depand on you ya. yang pasti siapain keperluan vital buat x hari lo dipulau ini. ingat, disini gak ada warung kalo lo kekurangan sesuatu wkwkwk. jangan lupa bawa lotion anti nyamuk.  tapi sinyal sih masih oke disini. malah XL 4G disini lo hahaha
white sand

dermaga bintangur

nahh ayo tunggu apalagi... saatnya menikmati indahnya pulau bintangur :)

Tips Berburu Free Seat Airasia!


Promo free seat Airasia merupakan event yang paling ditunggu - tunggu bagi para backpacker kaya gue. bayangin aja, beberapa destinasi populer bakal dikasi gratis oleh Airasia meskipun lo harus bayar pajak! ya iyalah, masa udah dikasi gratis bayar pajak gak mau hahaa...  berburu free seat mungkin bagi beberapa orang udah menjadi hal biasa dan bahkan setelah gue cek, udah banyak blog yang ngebahas tips dan trik untuk mencari free seat-nya Airasia. Nah, disni gue akan membahas sedit gimana tips untuk berburu tiket gratisss dari Airasia. versi guee tentunya hehe.

1. Tentukan Destinasi Free Seat Airasia!
Ingat! gak semua destinasi ada kursi gratis. sebelum mulai mencari paling tidak ada beberapa destinasi yang udah ada di bucket list lo ya...
kalau belum ada bisa dilihat dimenu promotion. nah tinggal lo otak atik mau berangkat dari mana dan kemana. harga juga udah keliatan kok walaupun hanya keliatan harga terendah per periode tersebut.
flight promotion
2. Pilih tanggal non-peak season!
Bukan berarti free seat gk tersedia disaat peak season yaa... tapi kemungkinannya lebih besar kalo lo mencari disaat low to high season kursi yang tersedia akan lebih banyak hehe.

3. Monitor ketersediaan kursi!
Yang ini juga penting lhooo.. disaat lo sedang asik pilih - pilih destinasi ehh tiba2 kursinya udah gk ada hahaha. supaya lo gak kecewa, ada baiknya monitor ketersediaan kursi. sisa kursi dengan harga Rp x bisa kelihatan sisanya kok. seperti ini
cek ketersediaan kursi
4. Lihat, Intip, dan Beli!
Tips yang satu ini adalah andalan gue!. karna bisa hemat waktu buat nyari rute dan kursi mana yang paling murah. dulu, di website airasia bisa liat harga tiket periode sebulan penuh sehingga gak susah2 geser tanggal untuk menemukan harga termurah. tapi belakangan fitur ini hilang kayaknya CMIIW.
Tapii... khusus member airasia big, masih bisa kok ngintip harga mana yang paling oke dari Airasia Big Apps.
Big Point Apps
setelah download, kita bisa lihat rute mana yang sedang promo free seat dengan tanda o pts alias hanya menukarkan O point Airasia.
Contoh rute yang free dengan 0 pts
tinggal ganti kota keberangkatan
nahh keliatan kan mana yang free
Tadaaa, nah keliatan kan mana yang free seat! tanggal 15 maret 2018 (sesuai dengan yang gue screenshot tujuan brunei tgl 15 diatas/ poin 3) tinggal bayar airport tax aja hehe. selain free seat disitu juga keliatan harga yang lebih murah dengan membandingkan jumlah poinnya aja. semakin sedikit jumlah poin berarti semakin murah harga tiketnya. tinggal cari diweb pertanaggal tersebut. gampang kann

5. Siapkan data diri dan metode pembayaran sebelumnya.
Ini penting!
Terkadang, disaat lo input nama, waktu yang diperlukan malah lebih banyak daripada lo nyari tiketnya. proven  loh ahhaa. nah untuk mengatasinya, lo bisa masukkan data dan metode pembayaran sebelumnya di menu my account Airasia.

6. Jika Tanda Buzz atau waiting  datang bersabar ya, atau pakai versi mobile!
Terkadang disaat sedang asik berseluncur mencari tiket yang kelewat murah. server down. that's the fuc*in moment everr!!! tapi kalo kata orang padang ya "baa lai" namanya juga lagi promo diserbu jutaan ummat manusia. yang sabar aja lah. tapi masih ada solusi lain kok. lo bisa coba versi mobile apps nya. gak tau kenapa atau mungkin servernya beda. versi mobile disaat yang seperti itu masih lanjar jaya...


versi mobile
7. Coba berburu malam hari!
Kalau ini gue jarang coba, berburu free seat dimalam hari lebih adem karna servernya lagi sepi hehe.

8. Adds On. Ntar aja dehh
Usahakan dapetin tiket promo dulu! untuk bagasi, kursi, atau makanan masih bisa ditambah kok setelah bookingan selesai. jadi fokus ke tiket dulu ya broo. tapi karena buru2 jangan sampe salah nama atau tanggal lahir ya. makanya gue saranin untuk isi data dulu di myaccount supaya lebih gampang.

9.  Free Seat bukan Rp 0 ya
Seperti yang udah gue jelasin tadi. promo free seat bukan berarti seluruh kursi gratis ya. lo harus pinter - pinter milih rute dan tanggal. selain itu gratis itu emang buat kursinya tapi pajak tetep bayar lho :). biayanya berbeda tergantung negara dan bandaranya.

Demikian tips kali ini. Happy Hunting :D

Mengunjungi Bhaktapur Durbar Square (The Cultural City in Nepal), 9 hal yang bisa lo lakuin.

Kalau ngebahas tentang nepal emng gak akan ada habisnya gais. Nepal pasti dan selalu enak untuk diceritakan kembali, dan siapapun yang udah pernah ke nepal pasti ingin balik lagi termasuk gue haha. Nepal itu eksotis banget, gadisnya alamnya bikin mupeng. lo akan takjub dengan keindahan alamnya dan karna nepal sebagai pintu masuk ke himalaya, nepal akan selalu ramai oleh turis - turis dari segala penjuru dunia, oleh karena itu nepal  selalu jadi bucket list para backpacker khususnya para pecinta alam. tapi bukan hanya alamnya aja kok yang jadi andalan, buat lo yang gak suka nanjak, lo bisa wisata sejarah atau wisata candi disini.
beberapa situs sejarah yang ada di nepal berada Kathmandu atau sekitarannya. salah satu atau beberapa objek wisata sejarah yang dapat dikunjungi di kathmandu adalah Durbar Square. nah, kenapa salah satu atau beberapa? gue juga awalnya bingung tentang durbar square ini. jadi, durbar square itu kayak alun2... ya emang alun - alun sih. jadi ada beberapa durbar square di kathmandu. yang paling terkenal itu ada tiga; kathmandu durbar quare, patan durbar suare, dan bhaktapur durbar square. jadi kalo lo ntar mau ke durbar square harus jelass mau yang kemana. jangan kaya gue yang nanya durbar square tapi gak tau ternyata durbar square itu ada banyak hahhaha jadinya bingung sendiri. dari ketiga durbar square yang udah jadi situs sejarah UNESCO, hanya dua yang udah gue singgahi yang pertama kathmandu durbar square yang berada dekat dengan thamel dan yang kedua adalah Bhaktapur durbar square yang berada diluar kota kathmandu. untuk kathmandu durbar square udah gue bahas seklias disini,
kali ini gue akan ngebahas tentang bhaktapur durbar square. Bhaktapur sendiri berjarak kira - kira 20km dari kota kathmandu. gue berangkat bersama tiga orang teman menuju bhaktapur dengan membayar ongkos taksi sebesar NPR1000 atau sekitar Rp. 130k harga tersebut sudah kami tawar dari NPR1500 haha. rajin - rajinlah menawar taksi disini ya. karena ongkos lumayan mahal, ada baiknya lo pergi bersama teman atau ajak teman untuk pergi bersama ke bhaktapur (dibalik balik katanya supaya bnyak haha) ya tujuannya supaya bisa sharing cost aja sih. tapi kalo mau tetep sendiri juga gak apa apa kok, mungkin aja lo nyaman dengan kesendirian lo atau kali aja bisa nyari jodoh disana, atau berharap pas lagi dijalan, ada cewek cantik jalan yang nunggu seseorang menjemputnya XD.
perjalanan menuju bhaktapur sekitar 40 menit. perjalanan khas nepal dengan kondisi jalan penuh debu. Bhaktapur sendiri merupakan kawasan yang cukup luas peninggalan dari kerajaan tua bhaktapur . untuk bisa masuk kawasan ini kita akan dikenakan fee masuk sebesar NPR1500, lumayan mahal untuk kantong backpacker. tapi karena udah jauh - jauh datang kesini dan menurut gue harga segitu sangat worthy lah buat keliling kerajaan tua ini. padahal sewaktu di Kathmandu durbar square, gue bisa masuk free karena berlagak menjadi orang nepal haha. tapi disini gak bisa berpura - pura haha.
ticket to bhaktapur
apa aja yang bisa lo lakuin di bhaktapur? hmmm banyak sih, kira - kira ada 10 hal yang lo bisa lakukan di Bhaktapur ini.

1. Berkeliling
Karena udah bayar fee masuk yang lumayan mahal, sangat wajib untuk mengelilingi durbar square ini gais. tapi karena gue datang agak telat, kira - kira jam 3an agak rugi rasanya. tapi ya gimana lagi karena waktu yang dikit kemudian banyak banget yang mau dikunjungi jadilah sebentar aja. nah jadi kalau mau datang kesini lebih baik agak pagian atau nginap aja sekalian.

2. Foto - Foto
Spot foto sangat banyak dan instagramable juga kok :D. apalagi dengan latar belakang bangunan kuno yang oke bangetz. selain foto - foto dengan objek wisata, kita juga bisa mengabadikan foto kehidupan sosial disini lho. karena banyak masyarakat yang tinggal dan beraktivitas disini jadi bisa sekalian diabadikan juga kan...

3. Wisata Religi
Bagi teman -teman yang beragama Hindu, berkunjung ke Nepal khususnya ke Bhaktapur juga bisa sekalian wisata ibadah. Di kawasan bhaktapur ini terdapat beberapa kuil yang menjadi tempat ibadah. kalau beruntung, bisa juga bertemu dengan Kumari lho.
bagi yang belum tau apa itu Kumari, nih gue coba jelaskan sebisa gue yak. Kumari atau The Living Goddess merupakan dewi  bagi umat hindu yang hidup pada anak kecil atau reinkarnasi pada anak perempuan yang umurnya sebelum masuk masa puber (menstruasi). menjadi seorang kumari haruslah berasal dari kasta tertinggi yaitu dari kasta Sakhya atau Bajracharya. seorang Kumari adalah dewi bagi ummat Hindu sehingga mereka disembah. sepanjang menjadi Kumari, sang dewi tidak boleh menyentuh tanah loh. jadi kemana2 harus diangkat dan ditandu. Seorang Kumari akan hidup didalam kuil dan memiliki tanggung jawab seorang dewi dan bagi yang beruntung, kadang - kadang seorang kumari akan keluar dari dalam kuil dan ummat hindu disini akan menemui dewi tersebut.
Seorang Kumari tidak akan bisa menikmati hidup layaknya seorang anak biasa... kasian juga ya karena masa - masa kecilnya akan bener2 fokus menjadi seorang dewi dengan aturan - aturan yang sangat ketat. Sebenarnya banyak kontroversi mengenai ini, terutama dalam hal hak - hak anak yang hilang karena menjadi Kumari. tetapi karena ini merupakan adat dan budaya jadi tetap ada sampai saat ini.
bagi yang penasaran bisa coba datang kesini dan melihat bagaimana kumari itu ya...
kumari, the living Goddess. source: google.com
4. Wisata Sejarah
menurut sejarahnya, Bhakttapur sudah ada sejak abad ke 12 dan merupakan kota dari kerajaan Malla yang dipimpin oleh Raja Ananda Malla. Kerajaan malla menguasai kota ini sampai aad ke 15 kemudian menjadi kerajaan sendiri sampai abad ke 18 oleh dynasty Ghorka.
banyak sejarah dari kerajaan lama yang bisa lo gali disni. jadi kalo lo ahli sejarah bisa dicoba untuk mengunjungi bhaktapur yaa

5. Observasi
selain itu, kalo ada jiwa - jiwa arkeolog juga bisa nih datang buat melakukan observasi. atau bisa juga buat observasi calon istri hahaha

6. Menginap
seperti yang gue bilang tadi, kalo punya waktu yang relatif banyakk bisa mencoba menginap di bhaktapur. banyak hotel eksotis dengan interior kerajaan bhaktapur lama lohh.
salah satu hotel di bhaktapur
7. Nongkrong
selain jalan - jalan, foto - foto, dan lain - lain hehe. ada banyak tempat nongkrong kok di bhaktapur ini. cafe dengan arsitektur kuil yang keren abis. Cafe Nyatapola adalah salah satu kafe yang berada di alun - alun bhkatapur. cafe ini sangat menonjol karena bangunannya tua dan berada ditengah2.  gue sempat rada takut naik kelantai dua karena kondisi bangunannya jelek. tapi so far ternyata bangunan ini masih kuat dan asiklah buat nongkrong ganteng.
cafe nyatapola. source: tripadvisor
8. Belanja
nah, buat yang demen belanja oleh2 disni banyak banget yang jual oleh - oleh khas nepal. tapi gue lebih nyaranin belanja oleh2 di thamel karena lebih murah hehe.

9. Cari Jodoh
kalau yang ini gak perlu dijelaskan hahaha (Jomblo only).
no caption needed :D
Setelah gempa besar tahun 2015 silam, banyak banget bangunan bersejarah disini rusak. bahkan walaupun sudah 2 tahun berlalu, kerusakan yang ditimbulkan oleh gempa tersebut masih meninggalkan bekas - bekas yang belum diperbaiki. seperti beberapa gambar diatas dan kalau teliti melihat, banyak sekali bangunan yang disangga oleh beberapa balok kayu sebagai penahan agar bagunan tersebut tidak rubuh. bangunan - bangunan tua disini terlihat sangat rapuh, seperti hati gue :(
mudah - mudahan aja pemerintah dan UNESCO segera memulihkan hati gue  bangunan disana.
bhaktapur dengan penyangga bangunan

Batik Air vs. Garuda Indonesia, lebih baik yang mana?

sekarang ini naik pesawat itu udah bukan barang mewah lagi ya ngak?. apalagi sejak dikenalnya penerbangan low cost carrier atau budget airlines yang kadang harganya bikin gak masuk akal (yaiyalah cth: terbang dengan Rp0). filosofi atau konsepnya low cost carrier bisa gue analogikan kayak gini nih... ada sebagian manusia kere kayak gue, yang pengen pergi ke kota A dari kota B (naik pesawat bukan angkot ya) dengan biaya yang murah dan gak "terlalu" peduli pelayanan atau service maskapai, yang penting gue sampe aja ke kota B :D. tapi ya gitu, untuk mengurangi biaya operasional yang gak mandatory, maskapai low cost carrier  biasanya "membuang" service yang dianggap gak wajib namun bisa ditambahkan dengan biaya tertentu kayak misalnya: pengurangan bagasi, makanan, pemilihan seat dsb.
nah, disini gue gak mau ngebahas tentang maskapai low cost carrier hehe tapi mau bahas pengalaman dan membandingkan  maskapai yang katanya "full service" yaitu Batik Air dengan Garuda Indonesia. lah kenapa baru sekarang? ya maap neng, gue baru naik batik itu kemaren jadi baru bisa review sekarang berdasarkan pengalaman hahaha. nah, terus kenapa batik dan garuda gak dengan maskapai lain?. ya karena gue mau ngebandingin dua maskapai domestik yang katanya full service, gituu. oke?? let's begin.
Batik Air (ID) merupakan anak perusahaan dari Lion Air Group yang didirikan sejak tahun 2013. niatnya Lion Air Group ini mendirikan Batik Air tak lain dan tak bukan adalah untuk merebut pangsa pasarnya Garuda Indonesia (GA) yang udah lama berkecimpung di dunia penerbangan full service hehe. tapi apakah bisa? mari kita lihat beberapa hal ini:

1. Airlines Fleet
untuk penerbangan domestik, GA didominasi oleh pesawat Boeing 737-800/800NG dan untuk long haul, GA memiliki airbus seri A330-200/300 dan Boeing seri 777-300ER. sedangkan untuk domestik fleet, Batik Air didominasi oleh pesawat airbus a320-200 dan saat ini tidak memiliki pesawat wide body. secara umur kedua jenis pesawat tergolong baru.
batik air a320-200

garuda boeing 737-800
2. Price List
Berdasarkan harga yang diperoleh dari traveloka. dari  segi harga, kedua maskapai ini terpaut cukup jauh sekitar Rp225rb. Batik Air seharga Rp675rb dan Garuda Rp897rb hmmm tentu saja menggiurkan ya untuk maskapai full service hehe.


3. Inflight Meal
nah, inflight meal ini juga merupakan andalan dari maskapai full service loh. untuk garuda Indonesia, gak usah diragukan lagi ya. kalau perjalanan lebih dari satu jam. penumpang sudah pasti mendapat makanan berat khas indonesia. bisa itu nasi, mie, atau menu berat lainnya. kalau di batik?? sayang sekali untuk penerbangan dengan waktu tempuh 1 jam 40 menit hanya mendapat snack dan air mineral. huhhuuhu
GA Inflight Meal. source: google 
ID Inflight Meal. Just snack for 1.40 hours flight


burger keras ala Batik Air
4. Inflight Entertainment
untuk urusan Inflight entertainment juga selalu menjadi isu dipenerbangan full service. berdasarkan pengalaman, Entertainment GA masih memimpin dengan film2 serta musik yang banyak dan teranyar. sedangkan Batik masih menyajikan film dan musik yang terbatas. sayang sekali! dan satu hal yang membuat gue agak terheran - heran. ini nihh hahaha
mau menikmati inflight entertainment harus bawa Headset sendiri hahaha dan filmnya hanya itu
tapi untuk layar, Batik Air masih menang karena lebih responsif dari GA. hehe

5. Inflight Service
Jangan ditanyakan bagaimana service pramugari/a Garuda karena sudah menang beberapa kali menjadi the best air crew cabin dari skytrax. untuk Batik??? hmmmm berdasarkan pengalaman kemarin, gue ngerasa seperti masih di Lion Air. you know what I mean LOL

6. Cabin Layout
secara umum, kabin Batik Air lumayan oke dengan kursi kulitnya yang berwarna coklat. namun, menurut saya pribadi kursi Garuda lebih elegan untuk kelas full service airlines.
Batik Air
GA Interior
7. Seat Map
untuk penerbangan domestik GA, konfigurasi kursi sama dengan Batik Air yaitu 3-3. dengan 12 kursi kelas bisnis dan selebihnya ekonomi class. namun, penomoran kursi dikelas ekonomi sedikit berbeda. untuk Garuda Indonesia penomoran dimulai dari 21A/B/C-H/J/K sedangkan Batik Air dimulai dari 4A/B/C-D/E/F. kursi 29/30 pada GA tidak bisa direclining karena berada di pintu darurat. sedangkan di Batik berada di kursi 9 dan 10.

nahhh, sekarang udah tau kan gimana perbandingan Batik Air dan Garuda Indonesia. silahkan disimpulkan sendiri yaa hehehe

- Copyright © fajarsardi's blog - Designed by Fajar Sardi.