Posted by : Fajar Sardi Aug 7, 2017

sekarang ini naik pesawat itu udah bukan barang mewah lagi ya ngak?. apalagi sejak dikenalnya penerbangan low cost carrier atau budget airlines yang kadang harganya bikin gak masuk akal (yaiyalah cth: terbang dengan Rp0). filosofi atau konsepnya low cost carrier bisa gue analogikan kayak gini nih... ada sebagian manusia kere kayak gue, yang pengen pergi ke kota A dari kota B (naik pesawat bukan angkot ya) dengan biaya yang murah dan gak "terlalu" peduli pelayanan atau service maskapai, yang penting gue sampe aja ke kota B :D. tapi ya gitu, untuk mengurangi biaya operasional yang gak mandatory, maskapai low cost carrier  biasanya "membuang" service yang dianggap gak wajib namun bisa ditambahkan dengan biaya tertentu kayak misalnya: pengurangan bagasi, makanan, pemilihan seat dsb.
nah, disini gue gak mau ngebahas tentang maskapai low cost carrier hehe tapi mau bahas pengalaman dan membandingkan  maskapai yang katanya "full service" yaitu Batik Air dengan Garuda Indonesia. lah kenapa baru sekarang? ya maap neng, gue baru naik batik itu kemaren jadi baru bisa review sekarang berdasarkan pengalaman hahaha. nah, terus kenapa batik dan garuda gak dengan maskapai lain?. ya karena gue mau ngebandingin dua maskapai domestik yang katanya full service, gituu. oke?? let's begin.
Batik Air (ID) merupakan anak perusahaan dari Lion Air Group yang didirikan sejak tahun 2013. niatnya Lion Air Group ini mendirikan Batik Air tak lain dan tak bukan adalah untuk merebut pangsa pasarnya Garuda Indonesia (GA) yang udah lama berkecimpung di dunia penerbangan full service hehe. tapi apakah bisa? mari kita lihat beberapa hal ini:

1. Airlines Fleet
untuk penerbangan domestik, GA didominasi oleh pesawat Boeing 737-800/800NG dan untuk long haul, GA memiliki airbus seri A330-200/300 dan Boeing seri 777-300ER. sedangkan untuk domestik fleet, Batik Air didominasi oleh pesawat airbus a320-200 dan saat ini tidak memiliki pesawat wide body. secara umur kedua jenis pesawat tergolong baru.
batik air a320-200

garuda boeing 737-800
2. Price List
Berdasarkan harga yang diperoleh dari traveloka. dari  segi harga, kedua maskapai ini terpaut cukup jauh sekitar Rp225rb. Batik Air seharga Rp675rb dan Garuda Rp897rb hmmm tentu saja menggiurkan ya untuk maskapai full service hehe.


3. Inflight Meal
nah, inflight meal ini juga merupakan andalan dari maskapai full service loh. untuk garuda Indonesia, gak usah diragukan lagi ya. kalau perjalanan lebih dari satu jam. penumpang sudah pasti mendapat makanan berat khas indonesia. bisa itu nasi, mie, atau menu berat lainnya. kalau di batik?? sayang sekali untuk penerbangan dengan waktu tempuh 1 jam 40 menit hanya mendapat snack dan air mineral. huhhuuhu
GA Inflight Meal. source: google 
ID Inflight Meal. Just snack for 1.40 hours flight


burger keras ala Batik Air
4. Inflight Entertainment
untuk urusan Inflight entertainment juga selalu menjadi isu dipenerbangan full service. berdasarkan pengalaman, Entertainment GA masih memimpin dengan film2 serta musik yang banyak dan teranyar. sedangkan Batik masih menyajikan film dan musik yang terbatas. sayang sekali! dan satu hal yang membuat gue agak terheran - heran. ini nihh hahaha
mau menikmati inflight entertainment harus bawa Headset sendiri hahaha dan filmnya hanya itu
tapi untuk layar, Batik Air masih menang karena lebih responsif dari GA. hehe

5. Inflight Service
Jangan ditanyakan bagaimana service pramugari/a Garuda karena sudah menang beberapa kali menjadi the best air crew cabin dari skytrax. untuk Batik??? hmmmm berdasarkan pengalaman kemarin, gue ngerasa seperti masih di Lion Air. you know what I mean LOL

6. Cabin Layout
secara umum, kabin Batik Air lumayan oke dengan kursi kulitnya yang berwarna coklat. namun, menurut saya pribadi kursi Garuda lebih elegan untuk kelas full service airlines.
Batik Air
GA Interior
7. Seat Map
untuk penerbangan domestik GA, konfigurasi kursi sama dengan Batik Air yaitu 3-3. dengan 12 kursi kelas bisnis dan selebihnya ekonomi class. namun, penomoran kursi dikelas ekonomi sedikit berbeda. untuk Garuda Indonesia penomoran dimulai dari 21A/B/C-H/J/K sedangkan Batik Air dimulai dari 4A/B/C-D/E/F. kursi 29/30 pada GA tidak bisa direclining karena berada di pintu darurat. sedangkan di Batik berada di kursi 9 dan 10.

nahhh, sekarang udah tau kan gimana perbandingan Batik Air dan Garuda Indonesia. silahkan disimpulkan sendiri yaa hehehe

{ 2 comments... read them below or Comment }

  1. Dulu awal-awal masih oke naik Batik, TVnya bisa diputer. Belakangan gak bisa dipake lagi ntah apa alasannya. Emang masih mending Garuda sih hehe

    omnduut.coom

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mas, yang paling bikin ngakak masa pake inflight entertainment harus pake headset sendiri. gak niat bgt Batik ini mau jadi full service kayaknya haha

      Delete

- Copyright © fajarsardi's blog - Designed by Fajar Sardi.